10 Macam Gangguan Tidur

Sleep Disorder (Credit: Dreamstime)

Gangguan Mimpi Buruk

Apakah anda pernah mengalami mimpi dikejar-kejar kuntilanak atau lari ketakutan dikejar-kejar oleh pembunuh sadis dengan membawa kapak tajam berlumuran darah dan andapun tersentak bangun dari tidur ? Apabila anda sering mengalami mimpi-mimpi menakutkan dan mengerikan tersebut dan terjadi setiap tidur tanpa mampu mengendalikannya. Ini berarti kemungkinan anda memiliki gangguan mimpi buruk. Orang dengan gangguan mimpi buruk sering terbangun dengan keringat dingin. Mereka hidup dalam penderitaan setiap bangun tidur bahkan menjadi takut untuk tidur.

Menurut American Sleep Association (ASA), stres dan kurang tidur adalah pemicu utama mimpi buruk. Pada kasus mimpi buruk yang serius, konseling atau obat penenang diperlukan untuk menenangkan kecemasan yang mendasari mimpi buruk.

Berjalan dalam tidur

Hingga 15 persen orang dewasa, kadang-kadang bangun dan berjalan dalam tidur di sekitar rumah. Bahkan pada anak-anak, jumlahnya lebih tinggi. Tak seorang pun yang tahu apa yang menyebabkan orang berjalan dalam tidur, tetapi stres dan susah tidur dianggap sebagai faktor penyebabnya. Faktor genetika seperti hubungan kekerabatan 10 kali lebih besar mengalami berjalan dalam tidur.

Anda tidak akan melihat orang berjalan dalam tidur dengan mengelilingi rumah, tangan terentang, menuju kamar mereka dengan mudah, mampu membuka pintu dan memindahkan perabotan. Dan ketika terjaga dalam tidur maka tidak akan membahayakan mereka. Berjalan dalam tidur itu sendiri dapat berbahaya. Satu penelitian yang diterbitkan oleh Journal Molecular Psychiatry tahun 2003 menemukan bahwa 19 persen orang dewasa telah berjalan dalam tidur terluka saat menyerang dengan tiba-tiba pada malam hari. Jatuh merupakan bahaya terbesar. Jika Anda sering mengalami berjalan dalam tidur di rumah Anda, para ahli menyarankan untuk memindahkan kabel listrik. Dan memberitahukan orang dalam satu rumah untuk mengarahkan anda agar menjauh dari tangga apabila anda berjalan dalam tidur.

Teror Malam Hari

Menjerit-jerit, mondar-mandir panik, memukul-mukul selama tidur adalah ciri-ciri teror malam hari.

Tidak seperti mimpi buruk, yang timbul selama tidur REM. Teror malam hari terjadi selama tidur non-REM, biasanya di awal malam. Mereka paling sering terjadi pada anak-anak. Orang di tengah-tengah teror tiba-tiba duduk tegak, dan mata terbuka meskipun mereka tidak benar-benar mengamati pemandangan. Orang sering berteriak atau menjerit, dan tidak dapat dibangunkan atau terhibur. Dalam beberapa kasus, teror malam hari hampir sama dengan berjalan dalam tidur. Beberapa orangtua telah melaporkan anak mereka berkeliaran di rumah dalam keadaan panik. Menurut National Institutes of Health, setelah 10 atau 15 menit, orang biasanya mengendap kembali ke tidur,. Kebanyakan tidak ingat apa-apa tentang episode mereka keesokan harinya.

Penyebab teror malam hari adalah sebuah misteri, tetapi demam, tidur tidak teratur dan stres dianggap sebagai pemicunya. Untungnya menurut ASA, teror biasanya memudar seiring berjalannya usia.

Halusinasi Mengantuk

Kita terbiasa melihat hal-hal aneh dalam mimpi kita, tapi bagaimana ketika kita tidak bermimpi? Disebut halusinasi hypnagogic yang terjadi selama transisi dari bangun tidur (tepat setelah kepala kita menyentuh bantal). Dan halusinasi hypnopompic terjadi selama proses bangun. Beberapa penderita sering mendengar suara-suara, merasakan sensasi hantu dan melihat orang-orang atau benda-benda aneh di kamar mereka. Binatang kecil atau binatang yang merayap di dinding adalah visi bersama, kata Neil Kline, seorang dokter dari ASA yang juga ahli dalam gangguan tidur.

Halusinasi yang berhubungan dengan tidur paling umum terjadi pada orang dengan narkolepsi. Jadi kedatangan khayalan sesekali tidak perlu khawatir. Tetapi halusinasi yang disertai oleh kantuk di siang hari dan hilangnya kendali otot ketika gembira atau terkejut, maka Kline menyarankan Anda menemui dokter.

Sindrom Kepala Meledak

Sindrom Kepala Meledak tidak benar-benar meledakkan batok kepala. Gangguan ini terjadi selama tidur nyenyak dan tiba-tiba orang terkejut dan terjaga oleh suara keras. Untuk penderita gangguan ini merasakan adanya ledakan yang berasal sebelah kanan kepala atau di dalam tengkorak tetapi tidak menyebabkan rasa sakit dan tidak berbahaya. Dokter tidak tahu apa yang menyebabkan sindrom kepala meledak, tapi mereka tahu bahwa itu tidak terkait dengan penyakit serius.

Kelumpuhan Tidur

Selama tidur REM, aktivitas mimpi landai dan otot tubuh secara otomatis menjadi tidak bergerak. Kelumpuhan sementara ini membuat kita berusaha keluar dari mimpi dan menyakiti diri kita sendiri. Kadang-kadang kelumpuhan tetap bertahan walaupun sudah terbangun.

“Kau tahu kau sudah bangun dan Anda ingin pindah,” kata Kline. “Tapi kau tidak bisa.”

Lebih buruk lagi, kelumpuhan tidur sering berkaitan dengan nomor 7 pada daftar kami yaitu halusinasi. Dalam satu penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Sleep Research tahun 1999, 75 persen dari mahasiswa yang telah mengalami kelumpuhan tidur simultan melaporkan halusinasi. Dan halusinasi ini terjadi pada saat kelumpuhan tidur. Umumnya penderita merasakan kehadiran yang jahat, bersama dengan perasaan yang hancur atau tercekik. Newfoundlanders menyebut itu sebagai “Old Hag.” Di Cina disebut “hantu yang menekan Anda”. Di Indonesia disebut ketindihan makhluk gaib. Dan di Meksiko, itu dikenal dengan ungkapan “subirse el muerto” (orang mati naik di atas kalian).

Bahkan saat ini, beberapa peneliti menduga bahwa cerita tentang penculikan makhluk asing (UFO) dapat dijelaskan dengan kelumpuhan tidur.

Gangguan Perilaku REM

Jika kelumpuhan tidur adalah contoh terlalu banyak imobilitas. Apa yang disebut gangguan perilaku REM adalah contoh terlalu banyak bergerak imobilitas. Kadang-kadang otak tidak secara tepat benar memberikan sinyal kepada tubuh untuk tetap diam selama tidur REM. Ketika itu terjadi, orang-orang bertindak di luar mimpi mereka. Mungkin mereka berteriak, memukul dan menendang bahkan keluar dari tempat tidur dan berlari-lari. Ketika terbangun, mereka biasanya teringat impian mereka, tetapi mereka tidak akan ingat apa yang dilakukan.

Gangguan perilaku REM paling sering terjadi pada orang dewasa, dan dapat merupakan gejala penyakit Parkinson, sebuah gangguan saraf degeneratif. Dokter biasanya memperlakukan kelainan dengan obat yang mengurangi tidur REM dan membuat tubuh rileks.

Makan Dalam Kondisi Tidur

Tentu saja, mungkin anda memiliki kemauan untuk menghindari kue saat Anda sudah bangun, tapi bagaimana ketika anda tidur? Beberapa orang mengalami makan dalan kondisi tertidur. Gangguan ini dapat membahayakan diri mereka sendiri pada saat memotong bahan makanan atau menyalakan kompor.

Kelainan ini kurang bisa dipahami, tetapi, seperti berjalan dalam tidur, itu terjadi selama tidur non-REM. Dokter mengatakan bahwa obat-obatan yang meningkatkan dopamin adalah suatu neurotransmiter yang berhubungan dengan kebahagiaan dan kenikmatan yang dapat membantu menghentikan kebiasaan makan pada malam hari dalam kondisi tidur.

Sexsomnia

Pertama kali sexomnia ditemukan dalam studi kasus tahun 1996 kepada tujuh orang panelis. Sexomnia bisa sangat menjengkelkan (keras erangan seksual), berbahaya (masturbasi dengan melukai diri ) dan kriminal (pelecehan seksual atau pemerkosaan). Setidaknya lima kasus kontroversial, pria telah dibebaskan dari penyerangan seksual dengan menyatakan bahwa mereka tertidur selama melakukan penyerangan.

Kebanyakan penelitian tentang sexsomnia masih dalam skala studi kasus kecil. Studi terbesar adalah sebuah survei internet dari 219 orang yang mengatakan bahwa mereka mengalami tidur seks tapi terbatas berdasarkan laporan diri. Meskipun demikian, studi tersebut yang diterbitkan pada tahun 2007 dalam Journal Psychiatry Sosial dan Psychiatric Epidemiology, menunjukkan bahwa kurang tidur, stres, alkohol, obat-obatan dan kontak fisik dengan pasangan memainkan peran. Tapi tidak seorang pun tahu mengapa beberapa orang menanggapi pemicu ini dengan perilaku seksual.

Insomnia

Mungkin sembilan gangguan tidur sebelumnya membuat Anda untuk memikirkan kembali makna tidur Insomnia adalah ketidakmampuan diri untuk tidur atau terus terjaga sehingga dapat menyebabkan iritasi dan kurangnya konsentrasi pada siang hari. Dalam jangka panjang kurang tidur dapat sangat berbahaya. Kurang tidur telah dikaitkan dengan obesitas, tekanan darah tinggi dan serangan jantung. Menurut National Highway Traffic Safety Administration mengemudi dalam kondisi mengantuk menyebabkan mobil lebih dari 100.000 kecelakaan dan 1.550 kematian setiap tahun.

“Sering kali orang merasa bahwa ada alasan psikologis karena peristiwa ini. Mereka berpikir bahwa ada beberapa jawaban Freudian untuk memecahkan masalah ini,” kata Kline (ASA). “Ilmu pengetahuan modern tidak mendukung itu. Ada alasan fisiologis.”

Sumber bacaan : disini

2 thoughts on “10 Macam Gangguan Tidur

  1. Kalau sering mendadak terbangun/ terkaget sewaktu tidur karena merasa tiba2 akan terjatuh (seolah-olah ada lubang tak berdasar–perasaan) itu termasuk gangguan tidur bukan si?apa mungkin masuk dalam kategori halusinasi mengantuk?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s