Dibutuhkan Kerja Sama untuk Bertahan Hidup

wikipedia.com

Pernahkah pembaca menonton acara Reality Television Game Show “Survivor” ? Sebagian besar kompasianers mungkin pernah menontonnya yang pernah ditayangkan oleh stasiun TV Indosiar. Sebuah acara televisi yang digawangi oleh Charlie Parsons (Produser TV asal Inggris) dengan menyebar luaskannya ke seluruh dunia lewat jaringan TV ABC.

Survivor menyediakan hadiah US$ 1 juta bagi seorang pemenang yang mampu bertahan hampir 1 bulan di sebuah daerah terpencil yang ada di bumi ini. Acara yang diikuti oleh 16 peserta yang dikelompokkan menjadi 2 suku. Masing-masing suku terdiri dari 8 orang anggota suku. Acara reality show yang seru dimana penonton dipermainkan emosinya setelah melihat beberapa kejadian dari waktu ke waktu yang penuh intrik, kelicikan, kepintaran dan kepekaan terhadap lingkungan sekelilingnya. Tetapi saya tidak akan mengulas tuntas tentang survivor di tulisan saya ini. Untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di Survivor.

Perjalanan ke Sanghyang Sirah yang merupakan bagian dari Taman Nasional Ujung Kulon secara tidak langsung berhubungan dengan Survivor (bertahan hidup). Kebetulan sekali jumlah orang yang terlibat dalam perjalanan ini ada 8 orang dengan sebuah misi, visi dan tujuan tertentu.

Rombongan Sanghyang Sirah

Banyak tantangan yang harus kami hadapi. Tantangan-tantangan tersebut meliputi daya tahan, kekuatan, kelincahan, pemecahan masalah, kerjasama tim, ketangkasan, dan tekad. Karena di sana kami bukan untuk rekreasi tapi menjalankan beberapa amanah yang diberikan oleh para orang tua.

Selama 7 hari, siang hari kami menjalankan puasa dan malam harinya melakukan zikir sampai pagi hari. Daya tahan dan kekuatan harus dijaga secara konsisten sehingga kami bisa menyelesaikan seluruh kegiatan selama berada di Sanghyang Sirah.

Pada awalnya suasana masih kondusif karena masing-masing individu belum mendapatkan masalah dan kendala selama disana. Setelah memasuki hari kedua dan seterusnya mulailah satu persatu permasalahan datang. Menariknya adalah mulailah kelihatan karakter-karakter asli yang selama ini seperti ditutupi dan ini menjadi semacam otokritik buat kami. Ada yang karakternya lugu, selalu ingin menjadi pemimpin, tukang protes, pemikir, jahil dan lain-lain. Tetapi itulah yang menjadi keunggulan kami setelah kami mau secara ikhlas menyadari kekurangan-kekurangan yang ada di diri kami. Akibatnya adalah secara otomatis kami tahu apa yang harus dilakukan selama di sana dan tahu tugasnya masing-masing.

Mungkin karena ada Uyut yang berfungsi sebagai katalisator maka kami bertujuh bisa saling toleransi dan tenggang rasa walaupun ada bisik-bisik tetangga juga sich hehehe. Tetapi itulah keunikan dalam perjalanan kali ini. Ternyata benar kalau kita ingin bertahan hidup diperlukan kerjasama tim dan tekad yang kuat sehingga segala yang dicita-citakan dapat dicapai dengan mudah.

Berikut adalah beberapa foto yang menggambarkan bagaimana kami bisa bertahan di alam terbuka dan asing seperti Sanghyang Sirah.

Menjala ikan (dok.pribadi)
Ikan hasil tangkapan
Lobster (dok.pribadi)
Gotong Batu untuk buat meja makan (dok.pribadi)
Kang Imat seksi konsumsi (dok.pribadi)
Kang Ujud yang energinya luar biasa dan pandai memberikan hiburan (dok.pribadi)
Kang Lili yang berhasil menangkap biawak karena sering mengambil makanan di dapur tapi dilepaskan kembali
Kang Jana, sang pendekar (dok.pribadi)
Jago Mogok dan Cowboy Uyut pada jaman baheula (dok.pribadi)
Diskusi selepas buka puasa (dok.pribadi)
Bakar sampah pantai untuk api unggun (dok.pribadi)

5 thoughts on “Dibutuhkan Kerja Sama untuk Bertahan Hidup

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s